bisnis internet

Selasa, 21 Mei 2013

HUBUNGAN ANTARA SIKAP SISWA TERHADAP LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING DENGAN PRESTASI BELAJAR PADA SISWA SMP


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Pembangunan masyarakat Indonesia bertujuan membangun manusia
Indonesia seutuhnya dan membangun seluruh masyarakat Indonesia. Manusia
merupakan kekuatan utama pembangunan dan sekaligus tujuan dari
pembangunan. Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan kualitas manusia
sebagai sumber daya manusia (SDM).
Dalam usaha peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM)
Indonesia, pendidikan merupakan kunci pokok untuk menjawab tantangan zaman.
Pendidikan merupakan proses untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia,
sekaligus mengangkat manusia dari berbagai ketinggalan. Melalui pendidikan,
selain diperoleh kepandaian berolah pikir, juga akan diperoleh wawasan baru yang
kesemuanya akan membantu upaya manusia untuk meningkatkan kualitas
hidupnya, baik sebagai pribadi yang dewasa maupun sebagai anak bangsa. Hal ini
sesuai dengan yang dikatakan oleh Cohn (dalam Mulyadi, 1997) bahwa
pendidikan merupakan salah satu penentu yang sangat penting dari kesuksesan
seseorang, baik secara sosial maupun secara ekonomi. Sarana untuk
melaksanakan pendidikan tersebut salah satunya adalah sekolah unggulan.
Penyelenggaraan sekolah unggulan di Indonesia sudah memiliki
landasan hukum yang kuat karena sesuai dengan UU RI No. 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional, Bab IV pasal 5 ayat 4 dinyatakan bahwa
“Warga negara yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa berhak
memperoleh pendidikan khusus” (Kartika, 2005).
Menurut Battersby (dalam Slameto, 2004) prestasi belajar siswa sebagai
tolak ukur keunggulan sekolah merupakan komponen terpenting sebagai
pertanggungjawaban sekolah. Untuk itu jaringan sekolah seperti kepala sekolah,
guru bidang studi, bimbingan dan konseling sekolah harus dapat memahami
komponen prestasi belajar diantaranya pengetahuan, kemampuan (keterampilan)
dan sikap (nilai, watak kecenderungan) yang bersifat mendasar dan bertahan lama
yang diperlukan oleh lulusan suatu program atau jurusan.
Dari awal, sekolah unggulan diharapkan dapat meningkatkan kualitas
pendidikan dan melahirkan anak didik yang unggul. Sekolah unggulan dapat
dimaknai sebagai sekolah yang secara terus menerus meningkatkan kualitas
kepandaian dan kreativitas anak didik sekaligus menggunakan sumber daya yang
dimiliki untuk mendorong prestasi anak didik secara optimal. Dengan demikian,
bukan hanya prestasi akademis yang ditonjolkan, melainkan juga potensi psikis,
etik, moral, religi, emosi, spirit, kreativitas, dan inteligensinya (Budisatyo, 2006).
Diselenggarakannya kelas akselerasi merupakan strategi khusus dari
pemerintah untuk menangani siswa-siswa yang memiliki keberbakatan akademik
agar mendapatkan perhatian dan pendidikan yang lebih khusus, yaitu melalui
pendidikan dan pembinaan di kelas akselerasi. Oleh karena itu didirikannya kelas
akselerasi diharapkan menjadi salah satu bentuk alternatif pendidikan yang
berwawasan kualitas di Indonesia. Persoalan kualitas sekolah merupakan
persoalan yang kompleks dan rumit, pertama karena belum ada konsep kualitas
yang diterima oleh sebagian besar ahli; kedua, faktor-faktor penyebab sulit untuk
diduga atau diramalkan dengan tepat, akibatnya variabel yang terlihat dalam
proses pendidikan tidak dapat dikontrol dengan baik. Menurut Zamroni (Slameto,
2004) penjelasan atau proses pendidikan atau PBM (Proses Belajar Mengajar)
sangat tergantung pada berbagai variabel seperti siswa, waktu, fasilitas guru dan
layanan yang diberikan oleh bimbingan dan konseling.
Kenneth dan Smith (dalam Slameto, 2004) mengemukakan bahwa
layanan bimbingan dan konseling di sekolah berperan penting bagi perkembangan
pribadi siswa, baik sosial, emosional maupun intelektualnya. Pada diri siswa akan
tumbuh motivasi, kesadaran dirinya dan kemampuan-kemampuannya sehingga
memberi peluang untuk sukses belajarnya. Terhadap semua itu pengaruh peran
layanan bimbingan dan konseling di sekolah yang paling kuat adalah terhadap
prestasi belajar siswa dan hubungan sosial yang harmonis antar siswa dan guru di
sekolah. Untuk itu agar dapat meningkatkan prestasi belajar siswa perlu adanya
kerjasama antara siswa dan layanan bimbingan dan konseling di sekolah dengan
baik, industri di luar sekolah untuk perbaikan kualitas lulusannya.
Sehubungan dengan hal tersebut Sue (dalam Marsudi, 2002)
mengusulkan bahwa dalam layanan bimbingan dan konseling, konselor
menempatkan klien dalam konteks pribadi yang utuh. Konselor harus tahu
beberapa informasi khusus tentang faktor-faktor pembelajaran siswa,
perkembangan dan pengukuran otak, serta kecerdasan emosional yang
kesemuanya dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa di sekolah unggulan.
Sekolah unggulan menempatkan guru pembimbing pada posisi yang
penting seperti memberikan layanan kepada siswa dengan memberi perhatian
yang lebih pada bimbingan belajar, tidak hanya pengentasan masalah, tapi juga,
pemeliharaan, pencegahan dan pengembangan yang sama pentingnya dan
kesemuanya itu agar dapat meningkatkan prestasi belajar anak didiknya, terutama
pada siswa akselerasi (Sumiyarso dkk, 2000).
Menurut Southern dan Jones (dalam Hawadi, 2004) program akselerasi
juga dapat berpotensi negatif terhadap para siswa-siswanya, meskipun memenuhi
persyaratan dalam bidang akademis, siswa akseleran kemungkinan tidak
berkembang secara sosial, fisik, dan emosional dalam tingkatan kelas tertentu,
karena bahan ajaran yang terlalu tinggi bagi siswa akseleran adakalanya akan
membuat mereka menjadi siswa yang tertinggal dibelakang kelompok teman
barunya dan akan menjadi siswa yang berprestasi sedang-sedang saja, bahkan
dapat dikatakan siswa akseleran yang gagal, selain itu karena siswa akseleran
terlalu didorong untuk berprestasi dalam bidang akademiknya, terkadang siswa
akseleran akan mengalami burn out dibawah tekanan yang ada dan kemungkinan
menjadi berprestasi dibawah potensinya (underachiever).
Menurut hasil penelitian Hawadi (2004) menunjukkan bahwa sekitar
sepertiga peserta didik yang dapat digolongkan sebagai siswa yang berbakat
(gifted and talented) dan masuk di dalam kelas akselerasi mengalami gejala
"prestasi kurang" (underachievement). Salah satu penyebabnya adalah lingkungan
belajar yang kurang menantang kepada mereka untuk mewujudkan
kemampuannya secara optimal dan kurangnya layanan yang diberikan oleh
bimbingan dan konseling terutama yang berkaitan dengan belajar, serta sikap
yang dimunculkan dari siswa terhadap layanan bimbingan dan konseling.
Layanan bimbingan dan konseling seharusnya direspon positif oleh siswa,
karena layanan ini sangat menguntungkan dan dapat membantu mereka dalam
menyelesaikan masalahnya namun kenyataannya banyak siswa yang merespon
negatif akan keberadaan layanan bimbingan dan konseling.
Ini sesuai dengan pernyataan yang dikemukakan oleh Priyatno dan Anti
(1999) bahwa petugas bimbingan dan konseling sering dianggap oleh siswa
sebagai "polisi sekolah" yang harus menjaga tata tertib dan disiplin sekolah. Siswa
menganggap petugas bimbingan dan konseling sebagai petugas yang menangkap
siswa yang tidak mematuhi tata tertib sekolah atau melanggar disiplin sekolah.
Anggapan terhadap konselor yang demikian itu mengakibatkan siswa tidak mau
datang atas kemauannya sendiri kepada konselor apabila mereka memiliki
masalah, terutama masalah kesulitan belajar, karena siswa mengganggap bahwa
mereka yang datang kepada konselor berarti ia telah berbuat salah.
Berdasarkan uraian-uraian di atas, maka rumusan masalah yang diajukan
dalam penelitian ini adalah, “Apakah ada keterkaitan antara sikap terhadap
layanan bimbingan dan konseling dengan prestasi belajar pada siswa kelas
akselerasi SMP unggulan ?." Dari rumusan masalah tersebut penulis berkeinginan
untuk mengkaji secara empiris dengan mengadakan penelitian berjudul
“Hubungan antara sikap terhadap layanan bimbingan dan konseling dengan
prestasi belajar pada siswa kelas akselerasi SMP unggulan”.

B. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui :
1. Hubungan antara sikap terhadap layanan bimbingan dan konseling dengan
prestasi belajar pada siswa kelas akselerasi SMP unggulan.
2. Sumbangan sikap terhadap layanan bimbingan dan konseling pada prestasi
belajar siswa kelas akselerasi SMP unggulan.
3. Kondisi sikap terhadap layanan bimbingan dan konseling pada siswa kelas
akselerasi SMP unggulan.
4. Kondisi prestasi belajar pada siswa kelas akselerasi SMP unggulan.
C. Manfaat Penelitian
Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah sebagai
berikut :
1. Bagi subjek penelitian, hasil penelitian ini dapat memberikan informasi,
khususnya yang berkaitan dengan sikap terhadap layanan bimbingan dan
konseling dengan prestasi belajar pada siswa kelas akselerasi, sehingga
mampu memandang secara positif tentang layanan bimbingan dan konseling
dan lebih meningkatkan prestasi belajar.
2. Bagi bimbingan konseling di sekolah, hasil penelitian ini dapat menciptakan
pengembangan layanan bimbingan dan konseling serta mengajar yang
profesional melalui guru dan pembimbingnya dalam meningkatkan prestasi
belajar siswa kelas akselerasi SMP unggulan.
3. Bagi peneliti selanjutnya, penelitian ini diharapkan dapat memberikan
sumbangan pengetahuan dan wacana pemikiran untuk mengembangkan,
memperdalam, memperkaya khasanah teoritis mengenai keterkaitan antara
sikap terhadap layanan bimbingan dan konseling dengan peningkatan prestasi
belajar pada siswa kelas akselerasi SMP unggulan, dan memberikan kerangka
pemikiran pada penelitian yang akan datang bagi ilmuwan psikologi
pendidikan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar